Kliping

Hari Keempat Uji Coba, Masih Banyak Masyarakat yang Tak Tahu Ada Jalur Sepeda

JAKARTA, KOMPAS.com – Sudah empat hari uji coba jalur sepeda diberlakukan, nyatanya masih banyak masyarakat yang belum mengetahui adanya jalur khusus itu. Pengemudi ojek online Heri Abidin mengaku bahwa ia belum mengetahui adanya jalur sepeda. Sebab, menurut dia, tidak ada tanda khusus yang menyatakan bahwa yang digunakannya untuk parkir ialah jalur sepeda. “Oh ini jalur sepeda ya, ini saya baru tahu pas mbak kasih tahu. Soalnya tidak ada tandanya ya,” ujar Heri saat parkir di jalur sepeda MH Thamrin, Jakarta Pusat, Senin (23/9/2019). Heri mengatakan, belum adanya sosialisasi membuat dirinya tak tahu menahu akan adanya jalur khusus ini. “Ya harusnya sih kaya sebar flyer atau ada plangnya ya, kalau ini menandakan jalur sepeda, baru deh ada uji coba begini. Ini mah mau gimana taunya (jalur sepeda) kalau tidak ada sosialisasi,” kata Heri.

Namun, ia menilai adanya jalur sepeda itu akan membuat arus lalu lintas semakin teratur. Sebab ada jalur-jalur khusus sepeda akan memberikan kenyamanan untuk pesepeda. “Ya jadi tidak ada lagi lah sepeda yang merasa terdiskriminasi oleh pengendara lainnya. Jadi nyaman ya kan pesepeda,” ucapnya. Sama halnya Jupiter Zebua. Satpam MRT MH Thamrin ini mengatakan, jalur sepeda itu jarang dilalui oleh pesepada. Sebab jalur sepeda kerap dilalui oleh pengemudi motor. Apalagi jika kalau tidak ada petugas yang berjaga. “Ada aja sih sepeda palingan pagi atau sore. Cuma emang kalau ada petugas satpol pp aja tertibnya, kalau gakada palingan kaya gini nih banyak yang ngetem,” kata Jupiter sambil menunjuk ke arah sepeda motor yang ngetem.

Kemudian Ati, ia mengaku tidak mengetahui adanya jalur untuk pesepeda di kawasan MH Thamrin. “Saya tidak tahu karena tidak ada sosialisasi, ini kan bahaya juga jalannya untuk kendaraan jadi kecil,” katanya. Ia menilai trotoar di kawasan MH Thamrin kebesaran sehingga sisa jalur untuk kendaraan sedikit. Ati juga menyarankan adanya pembuatan separator jalan sebagai penyekat jalur sepeda. “Jadi sepeda ketika melintas di jalur sepeda itu akan lebih safety. Sehingga tidak ada lagi lah sepeda motor lewat jalur sepeda itu,” tuturnya. Pantauan Kompas.com pada Senin (23/9/2019) di Jalan MH Thamrin ke arah ke Medan Merdeka Selatan dan sebaliknya yang mengarah ke Bundaran Senayan tampak jalur sepeda itu hanya dibatasi oleh traffic cone. Tak ada tanda khusus yang menunjukkan bahwa traffic cone itu adalah pembatas antara pengendara motor dan mobil dengan pengedara sepeda. Tidak terlihat adanya jalur sepeda mengakibatkan banyaknya pengendara motor yang melintas di jalur itu. Ada pula ojek online yang mengantre di jalur sepeda itu. Tak ada petugas kepolisian, satpol pp, maupun dinas perhubungan yang jaga di kawasan itu.

Sebelumnya, Pemerintah Provinsi Jakarta akan meluncurkan jalur sepeda. Ada 17 ruas jalan di Jakarta yang nantinya akan disediakan dengan jalur sepeda. Pada Jumat (20/9/2019) lalu adalah hari pertama uji jalur sepeda. Adapun Sebanyak tujuh jalur yang diujicobakan pada 20 September-19 November 2019 sepanjang hari. Rutenya sebagai berikut :

1. Jalan Medan Merdeka Selatan

2. Jalan MH Thamrin

3. Jalan Imam Bonjol

4. Jalan Pangeran Diponegoro

5. Jalan Proklamasi

6. Jalan Pramuka

7. Jalan Pemuda

Artikel ini telah tayang di Kompas.com dengan judul “Hari Keempat Uji Coba, Masih Banyak Masyarakat yang Tak Tahu Ada Jalur Sepeda”, https://megapolitan.kompas.com/read/2019/09/23/14240221/hari-keempat-uji-coba-masih-banyak-masyarakat-yang-tak-tahu-ada-jalur?page=3.
Penulis : Cynthia Lova
Editor : Irfan Maullana

Related Articles

Back to top button
Close
Close